top of page

Cara Mudah Menghitung: Depresiasi Menurun Ganda




Depresiasi adalah pengurangan nilai suatu aset dalam jangka waktu tertentu. Menghitung depresiasi aset sangat penting dalam akuntansi perusahaan karena memungkinkan perusahaan untuk mengakui penggunaan aset yang terus-menerus dan mencatatnya sebagai pengurangan nilai aset dalam laporan keuangan. Selain itu, depresiasi juga membantu perusahaan menghindari pengakuan pendapatan yang tidak tepat, menentukan nilai sisa aset, dan mempertahankan konsistensi dalam pelaporan keuangan. Dengan melakukan perhitungan depresiasi yang tepat, perusahaan dapat membuat keputusan keuangan yang lebih baik, meningkatkan transparansi dan akuntabilitas, serta memberikan gambaran yang lebih akurat tentang kinerja keuangan perusahaan.




Salah satu metode yang dapat digunakan untuk menghitung depresiasi adalah metode depresiasi menurun ganda. Metode ini merupakan salah satu metode yang umum digunakan karena dapat memberikan nilai depresiasi yang lebih besar di awal masa pakai aset dan nilai depresiasi yang semakin kecil di masa pakai selanjutnya. Artikel ini akan membahas secara mendalam mengenai metode depresiasi menurun ganda, termasuk konsep dasar, perhitungan, keuntungan dan kerugian, serta contoh penggunaannya dalam praktik akuntansi perusahaan.


Tujuan dari artikel ini adalah untuk menjelaskan metode depresiasi menurun ganda dan implikasinya bagi perusahaan. Dengan memahami metode depresiasi menurun ganda, perusahaan dapat membuat keputusan keuangan yang lebih baik, meningkatkan efisiensi dan produktivitas, serta mempertahankan konsistensi dalam pelaporan keuangan.


Memahami Depresiasi Aset

Depresiasi adalah proses pengurangan nilai aset selama masa pakainya. Hal ini terjadi karena penggunaan, keausan, atau faktor lain yang mempengaruhi nilai aset tersebut. Tujuan dari depresiasi adalah untuk mencatat pengurangan nilai aset dalam laporan keuangan perusahaan. Dengan menghitung depresiasi, perusahaan dapat mengakui penggunaan aset yang terus-menerus, menentukan nilai sisa aset, dan mempertahankan konsistensi dalam pelaporan keuangan. Selain itu, depresiasi juga membantu perusahaan membuat keputusan keuangan yang lebih baik dan meningkatkan transparansi serta akuntabilitas dalam pelaporan keuangan.

Sebelumnua ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi depresiasi aset, di antaranya:

  1. Usia aset: Semakin tua usia aset, semakin besar kemungkinan nilai aset akan mengalami penurunan karena penggunaan, keausan, dan faktor lain yang mempengaruhi nilai aset tersebut.

  2. Metode pemakaian aset: Beberapa aset mungkin memiliki metode pemakaian yang berbeda-beda, sehingga metode tersebut dapat mempengaruhi tingkat depresiasi aset tersebut.

  3. Kondisi aset: Kondisi aset yang buruk, seperti kerusakan atau cacat, dapat menyebabkan nilai aset mengalami penurunan yang lebih cepat daripada aset yang dalam kondisi baik.

  4. Nilai residu: Nilai residu adalah nilai aset pada akhir masa pakai yang diprediksi sebelumnya. Semakin tinggi nilai residu, semakin kecil depresiasi yang terjadi.

  5. Perkiraan masa pakai: Masa pakai aset yang lebih pendek dapat menghasilkan depresiasi yang lebih besar, sementara masa pakai yang lebih lama dapat menghasilkan depresiasi yang lebih kecil.

  6. Metode depresiasi: Metode depresiasi yang digunakan juga dapat mempengaruhi tingkat depresiasi aset. Metode yang lebih agresif, seperti metode depresiasi menurun ganda, dapat menghasilkan depresiasi yang lebih besar di awal masa pakai aset dan nilai depresiasi yang semakin kecil di masa pakai selanjutnya.

Metode Depresiasi Menurun Ganda

Metode deprsiasi menurun ganda didasarkan pada konsep bahwa aset memiliki nilai pengurangan yang lebih cepat di awal masa pakai dan kemudian menurun secara proporsional seiring berjalannya waktu. Dalam metode ini, besarnya depresiasi dihitung dengan mengalikan nilai buku aset dengan tingkat depresiasi yang konstan dua kali lebih besar dari tingkat depresiasi garis lurus. Dengan demikian, metode menurun ganda menghasilkan depresiasi yang lebih tinggi di awal masa pakai aset dan depresiasi yang lebih rendah di masa pakai berikutnya.


Lalu bagaimana ya caranya menghitung depresiasi menggunakan metode menurun ganda, berikut ini langkah-langkah yang dapat dilakukan adalah :

  1. Hitung biaya aset: Pertama, tentukan biaya aset yang akan didepresiasi. Biaya aset dapat meliputi harga pembelian, biaya pengiriman, biaya instalasi, dan biaya lain yang diperlukan untuk mempersiapkan aset tersebut untuk penggunaan.

  2. Tentukan nilai residu: Nilai residu adalah nilai yang diharapkan dari aset pada akhir masa pakai. Nilai residu dapat dihitung berdasarkan perkiraan nilai jual aset pada akhir masa pakai atau nilai yang diharapkan jika aset tersebut dijual sebagai suku cadang.

  3. Hitung umur ekonomis: Umur ekonomis adalah periode waktu yang diharapkan untuk menggunakan aset tersebut secara produktif. Umur ekonomis dapat ditentukan berdasarkan pengalaman masa lalu, penelitian pasar, atau saran dari ahli terkait.

  4. Hitung tingkat depresiasi: Tingkat depresiasi dihitung dengan mengalikan 2 dengan tingkat depresiasi garis lurus. Tingkat depresiasi garis lurus dihitung dengan membagi selisih antara biaya aset dan nilai residu dengan umur ekonomis aset.

  5. Hitung depresiasi tahunan: Depresiasi tahunan dihitung dengan mengalikan nilai buku aset dengan tingkat depresiasi.

  6. Hitung nilai buku akhir: Nilai buku akhir dihitung dengan mengurangi depresiasi tahunan dari nilai buku awal aset.

Dengan mengikuti langkah-langkah tersebut, perusahaan dapat menghitung depresiasi menggunakan metode menurun ganda dengan tepat dan akurat. Untuk memudahkan anda dalam pengaplikasiannya, berikut ini adalah contoh study case perhitungan metode depresiasi menurun ganda.


Misalkan perusahaan XYZ membeli sebuah mesin produksi dengan biaya sebesar Rp 100.000.000. Mesin tersebut memiliki umur ekonomis selama 10 tahun dan nilai residu sebesar Rp 5.000.000. Perusahaan XYZ memilih metode depresiasi menurun ganda untuk menghitung depresiasi tahunan dari mesin tersebut !


Tingkat depresiasi:

● Depresiasi garis lurus: (Rp 100.000.000 - Rp 5.000.000) / 10 tahun = Rp 9.500.000 per tahun

● Tingkat depresiasi menurun ganda: 2 x Rp 9.500.000 = Rp 19.000.000 per tahun


Depresiasi tahunan:

Tahun 1: Rp 100.000.000 x Rp 19.000.000 / Rp 100.000.000 = Rp 19.000.000

Tahun 2: (Rp 100.000.000 - Rp 19.000.000) x Rp 19.000.000 / Rp 100.000.000 = Rp 14.390.000

Tahun 3: (Rp 81.000.000 - Rp 14.390.000) x Rp 19.000.000 / Rp 100.000.000 = Rp 10.876.100

dan seterusnya hingga tahun ke-10


Nilai buku akhir pada akhir masa pakai:

Tahun ke-10: Rp 3.622.469.

Dalam kasus ini, perusahaan XYZ akan mencatat depresiasi tahunan mesin produksinya menggunakan metode menurun ganda. Setelah 10 tahun, nilai buku akhir mesin tersebut akan menjadi Rp 3.622.469.


Kelebihan dan Kekurangan Metode Depresiasi Menurun Ganda

Depresiasi menurun ganda sendiri memiliki kelebihan dan juga kekurannya. Diantaranya sebagai berikut:


Kelebihan :

1. Pembebanan depresiasi yang lebih besar pada tahun-tahun awal

Dengan demikian, metode ini membantu perusahaan untuk memperhitungkan penggunaan aset secara lebih akurat dan memberikan laporan keuangan yang lebih representatif. Selain itu, pembebanan depresiasi yang lebih besar pada awal-awal tahun juga dapat memberikan manfaat pajak yang lebih besar pada tahun-tahun awal.


2.Kesesuaian dengan pola penggunaan aset tertentu

Beberapa jenis aset mungkin memiliki biaya perawatan dan perbaikan yang lebih tinggi pada tahun-tahun awal pemakaian, namun biayanya menurun seiring berjalannya waktu. Dalam hal ini, metode depresiasi menurun ganda memungkinkan perusahaan untuk mencatat biaya perawatan dan perbaikan tersebut secara lebih tepat dan akurat. Dengan demikian, metode ini dapat membantu perusahaan untuk membuat keputusan investasi yang lebih baik berdasarkan tingkat penggunaan dan kebutuhan aset.


3. Dampak positif pada laba dan perpajakan di tahun-tahun awal

Dalam metode ini, pembebanan depresiasi yang lebih besar pada awal-awal tahun dapat mengurangi laba kena pajak dan membantu perusahaan menghemat biaya pajak. Hal ini terutama berlaku pada perusahaan-perusahaan yang memiliki aset produktif yang besar dan bernilai tinggi, di mana depresiasi merupakan biaya yang signifikan bagi perusahaan.


Kekurangan:

1. Penurunan laba pada tahun-tahun awal

Penurunan laba ini dapat berdampak negatif pada kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan atau memperoleh sumber pendanaan tambahan, terutama jika perusahaan masih dalam tahap pengembangan atau membutuhkan dana tambahan untuk investasi. Selain itu, metode depresiasi menurun ganda juga dapat membuat aset menjadi overvalued di dalam laporan keuangan perusahaan pada tahun-tahun awal, karena nilai aset masih belum terdepresiasi secara signifikan.


2. Kesulitan dalam menentukan laju penurunan yang tepat

kesulitan dalam menentukan laju depresiasi yang tepat dapat membuat perusahaan memperkirakan nilai aset dengan tidak akurat dan mengakibatkan perhitungan laba rugi yang salah pada laporan keuangannya.


3. Kurang sesuai untuk aset dengan pola pemanfaatan yang konstan

Metode ini mengasumsikan bahwa aset akan mengalami depresiasi yang lebih cepat pada awal tahun penggunaannya dan kemudian melambat seiring waktu. Namun, jika aset digunakan secara konstan sepanjang umur manfaatnya, maka metode ini mungkin kurang sesuai karena tidak mengakomodasi pola pemanfaatan yang konstan. Dalam hal ini, perusahaan perlu mempertimbangkan menggunakan metode depresiasi lain yang lebih sesuai untuk aset dengan pola pemanfaatan yang konstan.


Implikasi Metode Depresiasi Menurun Ganda bagi Perusahaan

Pada laporan keuangan, penggunaan metode ini dapat mengurangi jumlah aset tetap yang tercatat pada neraca, sehingga dapat mempengaruhi rasio keuangan seperti rasio likuiditas dan rasio leverage. Selain itu, metode depresiasi menurun ganda juga dapat mempengaruhi laporan laba rugi karena pembebanan depresiasi yang lebih besar pada tahun-tahun awal dapat mengurangi laba bersih perusahaan.


Dalam hal pengambilan keputusan manajemen, metode depresiasi menurun ganda dapat membantu manajemen dalam merencanakan anggaran modal dan pengembangan bisnis. Dengan mengetahui nilai depresiasi yang akan diterapkan pada aset, manajemen dapat memperkirakan biaya perawatan, perbaikan, atau penggantian aset di masa depan. Namun, perlu diingat bahwa keputusan manajemen tidak boleh hanya didasarkan pada metode depresiasi saja, tetapi juga harus mempertimbangkan faktor-faktor lain seperti kondisi pasar, persaingan, dan teknologi yang dapat mempengaruhi nilai aset dan kinerja perusahaan secara keseluruhan.


Selain itu penggantian aset perusahaan. Dengan menggunakan metode ini, perusahaan akan mengalokasikan pembebanan depresiasi yang lebih besar pada tahun-tahun awal, sehingga pada tahun-tahun berikutnya akan memiliki nilai buku yang lebih rendah. Hal ini dapat mempengaruhi perencanaan investasi karena nilai buku yang rendah dapat memengaruhi ketersediaan dana yang diperlukan untuk membeli atau mengganti aset baru di masa depan.


karena penggunaannya dapat mempengaruhi besaran beban pajak yang harus dibayar oleh perusahaan. Dalam metode ini, beban depresiasi pada tahun-tahun awal akan lebih besar, sehingga dapat mengurangi laba dan beban pajak pada tahun-tahun tersebut. Hal ini dapat membantu perusahaan dalam mengurangi jumlah pajak yang harus dibayarkan pada tahun-tahun awal, sehingga perusahaan dapat mengalokasikan dana tersebut untuk investasi atau kegiatan operasional lainnya.


Memilih Metode Depresiasi yang Tepat

Pemilihan metode depresiasi yang tepat adalah hal yang penting dalam akuntansi perusahaan. Metode depresiasi yang digunakan akan mempengaruhi besaran nilai buku aset, beban depresiasi, dan laba perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan harus mempertimbangkan berbagai faktor dalam memilih metode depresiasi yang paling sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik aset yang dimiliki. Beberapa pertimbangan dalam memilih metode depresasi adalah Jenis aset dan pola pemanfaatan, Kebijakan dan regulasi perusahaan, serta tujuan dan strategi perusahaan.


Saldo menurun dengan metode lainnya memiliki perbedaan, apabila dibandingkan dengan metode depresiasi garis lurus mereka mempunya karakteristik yang berbeda. Perbedaan utama antara keduanya terletak pada cara mereka menghitung jumlah depresiasi selama masa penggunaan aset. Metode garis lurus menghitung jumlah depresiasi dengan mengambil selisih antara nilai buku aset dan nilai residu, kemudian membaginya dengan masa manfaat yang diestimasikan. Sementara itu, metode menurun ganda menghitung depresiasi dengan mengambil persentase depresiasi ganda dari nilai buku aset pada akhir setiap periode. Kelebihan metode menurun ganda adalah pembebanan depresiasi yang lebih besar pada tahun-tahun awal, yang cocok untuk aset dengan pola penggunaan yang lebih tinggi pada awal masa manfaatnya. Sementara itu, kelebihan metode garis lurus adalah kesederhanaan perhitungan dan kecocokan yang lebih baik untuk aset dengan pola penggunaan yang lebih konsisten. Oleh karena itu, pemilihan metode depresiasi yang tepat harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti pola penggunaan aset, umur aset, nilai residu, dan strategi perpajakan perusahaan.


Supaya memudahan anda dalam memilih metode depresiasi yang paling sesuai, Berikut adalah beberapa kiat dalam memilih metode depresiasi yang paling sesuai untuk perusahaan:

  1. Pertimbangkan karakteristik aset: Pastikan untuk mempertimbangkan karakteristik aset yang akan didepresiasi, seperti umur ekonomis, nilai residu, dan pola penggunaannya. Hal ini akan membantu dalam menentukan metode depresiasi yang paling sesuai.

  2. Tinjau kebijakan perpajakan: Kebijakan perpajakan perusahaan dapat mempengaruhi pilihan metode depresiasi. Pastikan untuk mempertimbangkan apakah perusahaan akan memilih metode yang cocok untuk tujuan perpajakan.

  3. Pertimbangkan dampak pada laporan keuangan: Pilihlah metode depresiasi yang dapat menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan dapat diandalkan. Pastikan untuk mempertimbangkan pengaruh metode depresiasi pada nilai aset, laba, dan arus kas.

  4. Konsultasikan dengan ahli akuntansi: Jika perlu, konsultasikan dengan ahli akuntansi untuk mendapatkan pandangan yang lebih luas dalam memilih metode depresiasi yang paling sesuai untuk perusahaan.

Kesimpulan

Dalam bisnis, pemahaman yang baik tentang metode depresiasi menurun ganda dapat membantu perusahaan dalam memperkirakan masa pakai aset dan memperhitungkan beban depresiasi dengan lebih akurat. Metode ini memiliki kelebihan dan kekurangan, sehingga perusahaan harus mempertimbangkan kondisi dan kebutuhan mereka dalam memilih metode depresiasi yang paling sesuai. Metode menurun ganda sendiri memiliki kelebihan seperti pembebanan depresiasi yang lebih besar pada tahun-tahun awal, kesesuaian dengan pola penggunaan aset tertentu, dampak positif pada laba dan perpajakan di tahun-tahun awal. Dimana disisi lain kekurangannya seperti penurunan laba pada tahun-tahun awal, kesulitan dalam menentukan laju penurunan yang tepat, kurang sesuai untuk aset dengan pola pemanfaatan yang konstan.


Dengan pemilihan metode depresiasi yang tepat, perusahaan dapat memaksimalkan penggunaan aset, meminimalkan risiko keuangan, dan meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan. Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk memahami metode depresiasi menurun ganda dan implikasinya dalam pengambilan keputusan bisnis.


Apakah Anda siap untuk menguasai strategi keuangan bisnis yang efektif dan mengubah nasib bisnis Anda? Ikuti e-course "Jurus Keuangan Bisnis" kami sekarang dan temukan rahasia sukses finansial yang berkelanjutan! klik di sini




15 views0 comments

Comments


bottom of page