Revenue Stream Spotify




Saat ini platform streaming musik sedang digandrungi masyarakat. Tidak hanya Indonesia tapi juga dunia. Yuk kita intip sumber pendapatan salah satu platform tersebut


Spotify adalah platform streaming musik terbesar di dunia menurut jumlah pelanggan. Spotify menawarkan layanannya secara global dengan kehadiran di 93 negara dan wilayah, dan menawarkan 345 juta pengguna aktif bulanan dan 155 juta Pelanggan Premium per 31 Desember 2020. Spotify didirikan pada 2006 di Stockholm, Swedia, oleh Daniel Ek dan Martin Lorentzon. Keduanya ingin menciptakan platform musik digital legal


Bagian terbesar dari pendapatan Spotify berasal dari Layanan Premium-nya, yang menyediakan streaming podcast dan musik bebas iklan online dan offline kepada pelanggan yang membayar. Spotify memonetisasi layanan streamingnya melalui dua segmen bisnis utama: Layanan Premium dan Layanan yang Didukung Iklan. Perusahaan memberikan rincian segmen pendapatan dan laba kotor, yang terakhir dilaporkan sebesar € 2.0 miliar pada FY 2020, menghasilkan margin kotor konsolidasi hampir 26%


Pendapatan Spotify naik 16,5% menjadi € 7,9 miliar pada TA 2020, yang berakhir pada 31 Desember 2020.5 Hampir setengah dari pendapatan Spotify berasal dari tiga negara berikut: AS sebesar € 2,9 miliar, Inggris sebesar € 836 juta, dan Luksemburg sebesar € 5 juta, dengan bagi hasil gabungan sebesar 48%. 52% lainnya, atau € 4,1 miliar, berasal dari negara lain di seluruh dunia Meskipun pendapatan meningkat, perusahaan mencatat kerugian bersih sebesar € 581 juta pada tahun fiskal 2020. Kerugian bersih tersebut lebih dari tiga kali lipat kerugian bersih sebesar € 186 juta yang dibukukan pada tahun sebelumnya. Hal tersebut kemungkinan terjadi karena adanya pembengkakan biaya operasional.


Pada 2 November 2020, Spotify mengumumkan bahwa mereka akan mulai menguji layanan baru yang akan membantu para artis untuk mempromosikan musik mereka di platform perusahaan. Layanan ini akan menggunakan modifikasi pada algoritme yang digunakan Spotify untuk menyarankan musik baru kepada penggunanya. Modifikasi ini akan memungkinkan kontrol yang lebih besar bagi artis untuk mempromosikan lagu tertentu. Tetapi artis akan dibayar dengan tarif yang lebih rendah untuk musik mereka sebagai imbalan atas promosi tambahan.

166 views0 comments

Recent Posts

See All