top of page

Rasio Keuangan Kunci untuk Kesuksesan Perusahaan Startup

Updated: Oct 7, 2023



Pentingnya pemahaman rasio keuangan bagi startup


Rasio keuangan adalah alat penting yang membantu perusahaan, termasuk startup, mengukur kesehatan finansial mereka. Rasio keuangan mencerminkan hubungan antara berbagai elemen keuangan dalam bisnis dan memberikan gambaran tentang kinerja keuangan perusahaan.


Salah satu rasio kunci adalah Rasio Utang terhadap Ekuitas, yang mengukur seberapa besar dana perusahaan berasal dari pinjaman dibandingkan dengan investasi pemilik. Semakin rendah rasio ini, semakin stabil keuangan perusahaan. Rasio Lancar adalah rasio lain yang menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar utang dalam jangka pendek. Rasio Keuntungan Bersih terhadap Penjualan memberikan gambaran tentang efisiensi perusahaan dalam menghasilkan keuntungan dari penjualan.


Pemahaman yang baik tentang rasio-rasio ini memungkinkan para pendiri startup untuk mengambil keputusan yang tepat dalam perencanaan keuangan, pengelolaan utang, dan alokasi dana. Rasio keuangan membantu mengidentifikasi area-area yang perlu diperbaiki dan memungkinkan pengambilan keputusan yang cerdas untuk memastikan pertumbuhan berkelanjutan dan keberhasilan jangka panjang bagi perusahaan startup. Dengan memahami rasio keuangan, startup dapat lebih percaya diri dalam menjalankan operasi mereka dan menarik minat investor potensial.


Tujuan artikel ini


Artikel ini bertujuan untuk memberikan pemahaman yang sederhana dan jelas mengenai pentingnya rasio keuangan dalam mendukung kesuksesan perusahaan startup. Rasio keuangan adalah alat penting untuk menganalisis kesehatan finansial suatu perusahaan. Bagi startup, yang seringkali beroperasi dalam kondisi keuangan terbatas, memahami rasio keuangan dapat membimbing keputusan strategis yang lebih baik.


Rasio keuangan mencakup berbagai metrik seperti rasio keuntungan bersih terhadap penjualan, rasio hutang terhadap ekuitas, dan rasio lancar. Rasio keuntungan bersih terhadap penjualan mencerminkan efisiensi pengelolaan biaya, sedangkan rasio hutang terhadap ekuitas menunjukkan tingkat utang yang dapat menimbulkan risiko. Rasio lancar mengindikasikan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek.


Melalui pemahaman yang baik terhadap rasio keuangan, perusahaan startup dapat mengelola sumber daya dengan lebih efektif, menarik investasi, dan merencanakan pertumbuhan yang berkelanjutan. Artikel ini akan membahas secara singkat setiap rasio keuangan kunci dan bagaimana menggunakannya secara bijak untuk membantu startup mencapai kesuksesan finansial dalam persaingan bisnis yang ketat.


Rasio Likuiditas


A. Rasio Lancar


Dalam mengelola keuangan perusahaan startup, rasio keuangan menjadi alat penting untuk memahami kesehatan keuangan dan kesuksesan bisnis. Salah satu rasio kunci yang harus diperhatikan adalah rasio likuiditas, yang menggambarkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek dengan aset yang mudah diuangkan.


Rasio likuiditas mengacu pada rasio antara aset lancar dan kewajiban lancar. Salah satu rasio likuiditas yang penting adalah rasio lancar, yang mengukur sejauh mana perusahaan mampu membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aset yang dapat diubah menjadi uang dalam waktu singkat.


Rasio lancar dihitung dengan membagi aset lancar (seperti kas, piutang, dan persediaan) dengan kewajiban lancar (hutang yang harus segera dibayar). Semakin tinggi rasio lancar, semakin baik kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban-kewajibannya dalam waktu dekat.


Untuk perusahaan startup, menjaga rasio lancar yang sehat sangat penting karena memberikan kepercayaan kepada pihak-pihak terkait, seperti investor dan kreditur. Rasio likuiditas, termasuk rasio lancar, membantu perusahaan mengelola arus kas dengan lebih baik dan memastikan kelangsungan operasional serta pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.


B. Rasio Cepat


Rasio keuangan kunci adalah alat penting bagi perusahaan startup untuk memahami kesehatan finansial mereka. Salah satu rasio penting adalah rasio likuiditas, yang mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek. Dalam rasio likuiditas, ada rasio cepat yang sangat relevan.


Rasio cepat adalah perbandingan antara aset lancar yang paling cair (seperti kas dan piutang) dengan kewajiban jangka pendek. Rasio ini memberi gambaran seberapa cepat perusahaan dapat membayar utangnya dengan aset yang mudah dicairkan. Semakin tinggi rasio cepat, semakin baik kemampuan perusahaan dalam menghadapi kewajiban jangka pendek.


Misalnya, jika rasio cepat adalah 1, itu berarti perusahaan memiliki aset yang cukup untuk membayar seluruh kewajiban jangka pendeknya. Namun, perusahaan harus memperhatikan bahwa rasio cepat yang terlalu tinggi juga dapat menunjukkan aset yang tidak digunakan secara efisien.


Pemahaman dan pengelolaan rasio cepat sangat penting bagi startup. Dengan memantau rasio ini secara teratur, perusahaan dapat mengambil langkah yang tepat untuk memastikan likuiditas yang cukup untuk menjalankan operasi harian dan menghadapi tantangan finansial. Dengan demikian, rasio cepat adalah alat yang berguna dalam merencanakan dan memastikan kesuksesan keuangan perusahaan startup.


Rasio Profitabilitas


A. Marginal Laba Kotor (Gross Profit Margin)


Rasio keuangan adalah alat penting bagi perusahaan startup untuk mengukur kesehatan keuangan dan menilai kinerja mereka. Salah satu rasio kunci adalah rasio profitabilitas, yang menggambarkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba dari operasi bisnisnya. Salah satu komponen penting dari rasio profitabilitas adalah Marginal Laba Kotor (Gross Profit Margin).


Marginal Laba Kotor adalah persentase laba kotor yang dihasilkan dari penjualan setelah dikurangi biaya produksi atau akuisisi barang. Cara menghitungnya adalah dengan membagi laba kotor dengan pendapatan total, lalu dikalikan dengan 100% untuk mendapatkan persentasenya.


Rasio Marginal Laba Kotor memberikan gambaran tentang efisiensi operasional suatu perusahaan. Semakin tinggi persentase Marginal Laba Kotor, semakin baik efisiensi perusahaan dalam mengelola biaya produksi dan memaksimalkan laba dari penjualan.


Untuk perusahaan startup, menjaga Marginal Laba Kotor tinggi adalah kunci untuk meningkatkan profitabilitas dan berkelanjutan. Dengan meningkatkan efisiensi dalam produksi atau akuisisi barang, perusahaan dapat meningkatkan laba kotor mereka, yang pada gilirannya akan membantu membangun fondasi keuangan yang kuat dan mendorong pertumbuhan yang berkelanjutan.


B. Marginal Laba Bersih (Net Profit Margin)


Rasio Profitabilitas, khususnya Marginal Laba Bersih (Net Profit Margin), adalah instrumen penting dalam menganalisis kesehatan finansial sebuah perusahaan startup. Marginal Laba Bersih adalah persentase dari pendapatan yang tersisa setelah mengurangi semua biaya operasional, pajak, dan beban lainnya dari pendapatan total. Semakin tinggi persentase ini, semakin baik kinerja keuangan perusahaan.


Misalnya, jika perusahaan memiliki Margin Laba Bersih sebesar 20%, itu berarti dari setiap pendapatan rupiah yang dihasilkan, perusahaan mempertahankan 20 sen sebagai keuntungan bersih. Semakin tinggi Margin Laba Bersih, semakin efisien perusahaan mengelola biaya operasionalnya.


Hal ini penting bagi perusahaan startup karena menunjukkan apakah bisnis mereka mampu mendapatkan keuntungan yang cukup untuk bertahan dan tumbuh. Investor dan pemberi pinjaman juga akan memperhatikan rasio ini untuk menilai risiko dan potensi investasi.


Penting bagi perusahaan startup untuk terus memonitor dan meningkatkan Margin Laba Bersih mereka. Kebijakan efisiensi operasional, pengendalian biaya, dan peningkatan pendapatan dapat membantu meningkatkan rasio ini, yang pada gilirannya akan mendukung pertumbuhan dan keberhasilan jangka panjang perusahaan.


Rasio Efisiensi


A. Rotasi Persediaan


Rasio Efisiensi adalah salah satu rasio keuangan kunci yang penting untuk mengukur efisiensi operasional dan pengelolaan sumber daya perusahaan startup. Rasio ini memberikan gambaran tentang sejauh mana perusahaan dapat memanfaatkan aset dan kewajibannya secara optimal untuk menghasilkan pendapatan dan keuntungan.


Salah satu metrik utama dalam rasio efisiensi adalah Rasio Perputaran Aset (Asset Turnover Ratio). Rasio ini membandingkan total penjualan perusahaan dengan total aset yang dimilikinya. Semakin tinggi rasio perputaran aset, semakin efisien perusahaan dalam menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan.


Selain itu, terdapat juga Rasio Perputaran Piutang (Accounts Receivable Turnover Ratio) yang mengukur seberapa cepat perusahaan mengumpulkan pembayaran dari pelanggan. Semakin tinggi rasio ini, semakin baik perusahaan dalam mengelola piutangnya.


Penting bagi perusahaan startup untuk memahami dan memantau rasio efisiensi ini secara teratur. Dengan memaksimalkan efisiensi operasional dan manajemen aset, perusahaan dapat meningkatkan kinerja keuangan, meminimalkan risiko, dan mencapai kesuksesan dalam dunia bisnis yang kompetitif.


B. Rotasi Piutang


Pentingnya rasio keuangan dalam mengukur kesehatan keuangan perusahaan startup. Salah satu rasio penting adalah rasio efisiensi, yang mencakup rotasi piutang. Rotasi piutang adalah rasio yang mengukur seberapa cepat perusahaan dapat mengumpulkan piutang dari pelanggan. Semakin cepat piutang dapat diumpulkan, semakin baik kinerja keuangan perusahaan. Rasio ini dihitung dengan membagi jumlah penjualan kredit dengan total piutang usaha.


Pentingnya rasio ini terletak pada likuiditas keuangan perusahaan. Dalam konteks startup, memiliki rotasi piutang yang efisien bisa memastikan arus kas yang stabil untuk mendukung operasional dan pertumbuhan bisnis. Jika rotasi piutang rendah, artinya perusahaan mungkin mengalami kesulitan dalam mengumpulkan pembayaran dari pelanggan, yang bisa mempengaruhi likuiditas dan keberlanjutan operasional.


Dengan memantau dan mengoptimalkan rasio efisiensi seperti rotasi piutang, perusahaan startup dapat meningkatkan manajemen keuangan mereka, memastikan likuiditas yang sehat, dan mencapai kesuksesan jangka panjang.


Rasio Solvabilitas


A. Rasio Utang Terhadap Ekuitas


Rasio keuangan kunci adalah alat penting untuk memahami kesehatan finansial perusahaan startup. Salah satu rasio penting adalah rasio solvabilitas, yang mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka panjang dengan menggunakan aset yang dimilikinya. Rasio ini memberikan gambaran apakah perusahaan mampu membayar utangnya secara tepat waktu. Semakin tinggi rasio solvabilitas, semakin sehat keuangan perusahaan.


Selain itu, rasio utang terhadap ekuitas adalah metrik yang menunjukkan proporsi utang yang digunakan perusahaan dalam membiayai operasinya dibandingkan dengan ekuitas pemilik. Jika rasio ini rendah, berarti perusahaan menggunakan lebih sedikit utang dan lebih bergantung pada modal sendiri. Hal ini bisa mengindikasikan stabilitas keuangan yang lebih baik dan tingkat risiko yang lebih rendah.


Penting bagi perusahaan startup untuk memantau dan mengelola rasio-rasio ini secara cermat. Memahami rasio solvabilitas dan rasio utang terhadap ekuitas membantu manajemen membuat keputusan keuangan yang bijak, seperti menilai risiko keuangan, merencanakan pengelolaan utang, dan memastikan keseimbangan yang sehat antara utang dan modal sendiri. Dengan memahami dan mengelola rasio-rasio ini, perusahaan dapat meningkatkan kemungkinan kesuksesan dan pertumbuhan jangka panjang.


B. Rasio Utang Terhadap Aset Total


Rasio keuangan kunci adalah alat penting bagi perusahaan startup untuk memastikan keberhasilan finansial mereka. Salah satu rasio penting adalah rasio solvabilitas, khususnya rasio utang terhadap aset total.


Rasio solvabilitas mencerminkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan jangka panjang. Fokus pada rasio utang terhadap aset total adalah bagian penting dari rasio solvabilitas ini. Rasio ini mengukur seberapa besar utang yang dimiliki perusahaan dibandingkan dengan total aset yang dimilikinya.


Misalnya, jika perusahaan memiliki utang sebesar 30% dari total asetnya, berarti 30% dari total asetnya dibiayai melalui pinjaman atau utang. Rasio ini memberikan gambaran tentang tingkat ketergantungan perusahaan pada utang.


Penting untuk memantau dan menjaga rasio utang terhadap aset total tetap seimbang. Jika rasio ini terlalu tinggi, perusahaan mungkin mengalami kesulitan untuk membayar utangnya, yang dapat berdampak negatif pada kredibilitas dan pertumbuhan perusahaan. Sebaliknya, rasio yang rendah dapat menunjukkan bahwa perusahaan mampu mengelola utangnya dengan baik, meningkatkan kepercayaan investor, dan membangun fondasi keuangan yang kokoh untuk pertumbuhan jangka panjang.


Rasio Pertumbuhan


A. Rasio Pertumbuhan Pendapatan


Dalam mengelola bisnis startup, memahami rasio keuangan kunci sangat penting untuk memastikan kesuksesan perusahaan. Salah satu rasio yang perlu diperhatikan adalah rasio pertumbuhan, khususnya rasio pertumbuhan pendapatan.


Rasio pertumbuhan pendapatan mengukur sejauh mana pendapatan perusahaan meningkat dari satu periode ke periode lainnya. Rasio ini memberikan gambaran tentang seberapa efektif perusahaan dalam meningkatkan pendapatannya seiring berjalannya waktu. Pertumbuhan pendapatan yang stabil dan positif mengindikasikan kinerja perusahaan yang baik dan dapat menarik minat investor.


Untuk menghitung rasio pertumbuhan pendapatan, ambil pendapatan dari periode terkini dan kurangi dengan pendapatan dari periode sebelumnya. Kemudian, bagi hasilnya dengan pendapatan dari periode sebelumnya, dan kalikan dengan 100 untuk mendapatkan persentase pertumbuhan pendapatan.


Rasio pertumbuhan pendapatan membantu startup memahami sejauh mana bisnis mereka berkembang dari sisi pendapatan. Pertumbuhan yang konsisten adalah kunci keberhasilan jangka panjang bagi perusahaan startup. Dengan memonitor dan mengoptimalkan rasio pertumbuhan pendapatan, perusahaan dapat membuat keputusan yang lebih baik untuk mendukung pertumbuhan dan keberlanjutan bisnis mereka.


B. Rasio Pertumbuhan Laba


Dalam perjalanan bisnis, memahami rasio keuangan kunci, terutama rasio pertumbuhan, merupakan hal vital untuk suksesnya perusahaan startup. Rasio keuangan adalah alat penting yang membantu mengukur kesehatan keuangan perusahaan dan menilai kemampuannya untuk tumbuh secara berkelanjutan.


Salah satu rasio pertumbuhan yang penting adalah rasio pertumbuhan laba. Rasio ini mengukur seberapa cepat laba perusahaan meningkat dari waktu ke waktu. Pertumbuhan laba yang stabil menandakan kinerja keuangan yang baik dan daya tarik bagi investor.


Penting bagi perusahaan startup untuk memantau rasio pertumbuhan laba secara cermat karena hal ini memberikan gambaran tentang kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan yang konsisten. Pertumbuhan laba yang tinggi dapat menarik investor baru dan memungkinkan perusahaan untuk mengalokasikan lebih banyak sumber daya untuk inovasi dan pengembangan produk baru.


Dengan memahami dan memanfaatkan rasio pertumbuhan, perusahaan startup dapat membangun fondasi keuangan yang kuat untuk mencapai tujuan pertumbuhan jangka panjang dan keberhasilan dalam pasar yang kompetitif.


Cara Menggunakan Rasio Keuangan dalam Konteks Startup


A. Penyusunan anggaran dan perencanaan keuangan


Dalam mengelola perusahaan startup, pemahaman tentang rasio keuangan penting untuk merencanakan pertumbuhan dan keberlanjutan bisnis. Rasio keuangan adalah alat yang membandingkan elemen-elemen finansial dalam laporan keuangan perusahaan, membantu menilai kesehatan dan kinerja keuangan.


Salah satu cara menggunakannya adalah dengan penyusunan anggaran dan perencanaan keuangan yang tepat. Rasio keuangan, seperti rasio utang terhadap ekuitas, membantu menentukan berapa banyak modal yang harus diperoleh dari pinjaman atau investor. Rasio ini juga membantu dalam alokasi dana untuk memaksimalkan keuntungan dan menghindari risiko keuangan yang berlebihan.


Dalam konteks startup, penggunaan rasio keuangan ini harus disesuaikan dengan karakteristik bisnis yang dinamis dan risikonya. Misalnya, rasio profitabilitas dan likuiditas membantu menilai sejauh mana perusahaan mampu menghasilkan keuntungan dan membayar kewajiban tepat waktu. Dengan memahami rasio ini, perusahaan dapat membuat keputusan yang cerdas untuk mengoptimalkan sumber daya, meningkatkan profitabilitas, dan mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan. Keseluruhan, pemahaman rasio keuangan membantu startup merencanakan strategi keuangan yang kokoh dan mencapai kesuksesan jangka panjang.


B. Evaluasi kesehatan keuangan dan kemampuan pertumbuhan


Dalam dunia bisnis, khususnya di ranah startup, memahami rasio keuangan sangat penting untuk mencapai kesuksesan. Rasio keuangan adalah alat penting untuk menganalisis kesehatan finansial perusahaan. Artikel ini akan membahas cara menggunakan rasio keuangan dalam konteks startup, dengan fokus pada evaluasi kesehatan keuangan dan kemampuan pertumbuhan, serta penyusunan anggaran dan perencanaan keuangan.


Pertama-tama, evaluasi kesehatan keuangan merupakan langkah esensial. Rasio keuangan seperti rasio likuiditas dan solvabilitas membantu menilai kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban finansial dan membayar utang tepat waktu. Ini membantu memastikan kelangsungan usaha startup dalam jangka panjang. Selanjutnya, rasio pertumbuhan menggambarkan laju perkembangan perusahaan dari perspektif keuangan, seperti rasio pertumbuhan laba, yang mencerminkan peningkatan laba dari tahun ke tahun.


Dalam konteks startup, penyusunan anggaran dan perencanaan keuangan juga tak kalah penting. Rencana keuangan yang baik membimbing perusahaan dalam alokasi sumber daya dengan bijak, membantu mencapai tujuan pertumbuhan, dan mengidentifikasi potensi risiko keuangan. Dengan memahami dan menggunakan rasio keuangan ini dengan tepat, startup dapat merencanakan strategi keuangan yang kuat untuk meraih kesuksesan dan berkontribusi pada pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.


C. Menarik investor dan mitra


Rasio keuangan adalah alat penting bagi perusahaan startup untuk mengukur kinerja finansial dan membimbing keputusan strategis. Dalam konteks startup, memahami cara menggunakan rasio keuangan dapat membantu dalam hal menarik investor dan mitra.


Rasio keuangan, seperti rasio likuiditas, profitabilitas, dan pertumbuhan, memberikan gambaran tentang sehat atau tidaknya keuangan startup. Investor dan mitra bisnis cenderung tertarik pada startup yang memiliki rasio likuiditas yang baik, menunjukkan kemampuan untuk membayar utang dan kewajiban jangka pendek.


Rasio profitabilitas, seperti rasio laba bersih terhadap penjualan, adalah tolak ukur bagus untuk menunjukkan efisiensi operasional dan potensi keuntungan. Startup yang mampu menunjukkan pertumbuhan laba yang konsisten akan lebih menarik bagi investor.


Selain itu, rasio pertumbuhan memberikan pandangan tentang sejauh mana bisnis dapat tumbuh dalam hal penjualan, laba, dan aset. Investor dan mitra akan lebih tertarik pada startup yang memiliki proyeksi pertumbuhan yang kuat dan konsisten, karena menandakan potensi keuntungan di masa depan. Dengan memahami dan memanfaatkan rasio keuangan ini dengan bijak, startup dapat membimbing strategi keuangan mereka dan meningkatkan daya tarik mereka di mata investor dan mitra potensial.


Kesimpulan


A. Rasio keuangan yang penting untuk startup


Dalam dunia bisnis, perusahaan startup memiliki tantangan khusus untuk tumbuh dan sukses. Salah satu alat penting yang membantu dalam mengukur kesehatan keuangan dan potensi pertumbuhan perusahaan adalah rasio keuangan. Rasio keuangan adalah perbandingan antara angka-angka keuangan yang mengungkapkan berbagai aspek kinerja perusahaan.


Penting bagi perusahaan startup untuk memahami rasio keuangan kunci, seperti rasio likuiditas, rasio profitabilitas, rasio utang, dan lainnya. Rasio likuiditas membantu menilai kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek, sementara rasio profitabilitas memberikan gambaran tentang efisiensi dan daya hasil perusahaan. Selain itu, rasio utang membantu menilai tingkat hutang perusahaan, yang penting untuk mengelola risiko keuangan.


Dengan memahami dan menggunakan rasio keuangan ini dengan bijak, perusahaan startup dapat mengidentifikasi area yang perlu diperbaiki, mengambil keputusan yang lebih baik, dan meningkatkan peluang untuk pertumbuhan yang berkelanjutan. Rasio keuangan memberikan wawasan yang berharga bagi para pemimpin startup untuk merencanakan strategi keuangan yang tepat guna mencapai kesuksesan jangka panjang.


B. Bagaimana startup dapat memanfaatkan rasio keuangan untuk kesuksesan mereka


Dalam perjalanan menuju kesuksesan, rasio keuangan menjadi penunjuk vital bagi perusahaan startup. Rasio keuangan adalah alat analisis yang memberikan gambaran tentang kesehatan finansial dan performa bisnis suatu perusahaan. Untuk startup, memahami dan memanfaatkan rasio keuangan dengan baik dapat membantu dalam pengambilan keputusan yang bijak untuk mencapai tujuan bisnis.


Salah satu kunci kesuksesan dalam memanfaatkan rasio keuangan adalah melalui evaluasi rasio likuiditas, profitabilitas, dan solvabilitas. Rasio likuiditas memberi wawasan tentang kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek, sementara rasio profitabilitas mengukur efisiensi dan hasil dari operasi bisnis. Sedangkan, rasio solvabilitas membantu mengidentifikasi sejauh mana perusahaan dapat memenuhi kewajiban jangka panjang.


Dengan memahami dan memonitor rasio ini, startup dapat mengambil langkah yang tepat untuk mengelola arus kas, meningkatkan keuntungan, dan menjaga keseimbangan keuangan yang stabil. Hal ini membantu membangun kepercayaan investor, mendapatkan akses ke sumber daya tambahan, dan akhirnya mendorong pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan. Jadi, memanfaatkan rasio keuangan dengan baik adalah kunci untuk membimbing startup menuju kesuksesan yang berkelanjutan dan stabil.


Tingkatkan kinerja keuangan bisnis Anda dengan workshop "Smart Financial Map"! Daftar sekarang di www.smartfinancialmap.com dan kuasai strategi finansial cerdas untuk bisnis yang lebih sukses. Ambil langkah pasti menuju kesuksesan bisnis Anda hari ini!




13 views0 comments

Comentarios


bottom of page