SUDAHKAN ANDA MENGAMBIL KEPUTUSAN INVESTASI DENGAN TEPAT?

Investasi merupakan keputusan yang menjadi pertimbangan besar dalam menjalankan bisnis. Dalam mengambil keputusan investasi diperlukan analisis faktor faktor yang mempengaruhinya. Salah satu faktor yang menjadi analisis sebelum mengambil keputusan investasi adalah dengan menghitung CAPM.


Apa sih CAPM itu? Capital Asset Pricing Model (CAPM) adalah model yang menggambarkan hubungan antara return yang diharapkan dan risiko investasi dalam sekuritas. Ini menunjukkan bahwa pengembalian yang diharapkan dari keamanan sama dengan pengembalian bebas risiko ditambah premi risiko , yang didasarkan pada beta dari keamanan itu. Lalu bagaimana cara menghitung CAPM?


Rumus CAPM digunakan untuk menghitung pengembalian yang diharapkan dari suatu aset. Ini didasarkan pada gagasan risiko sistematis (atau dikenal sebagai risiko non-diversifikasi) bahwa investor perlu diberi kompensasi dalam bentuk premi risiko . Premi risiko adalah tingkat pengembalian yang lebih besar daripada tingkat bebas risiko. Saat berinvestasi, investor menginginkan premi risiko yang lebih tinggi saat melakukan investasi yang lebih berisiko.


Ra = Rrf + [Ba x (Rm-Rrf)]


Dimana,

Ra = Pengembalian yang diharapkan atas keamanan Rrf = Tingkat bebas risiko Ba = Beta dari keamanan Rm = Hasil pasar yang diharapkan


Notasi "Ra" di atas mewakili pengembalian yang diharapkan dari aset modal dari waktu ke waktu, mengingat semua variabel lain dalam persamaan. “Hasil yang diharapkan” adalah asumsi jangka panjang tentang bagaimana investasi akan dimainkan selama hidupnya.

Notasi "Rrf" adalah untuk suku bunga bebas risiko, yang biasanya sama dengan hasil pada obligasi pemerintah AS berjangka 10 tahun. Suku bunga bebas risiko harus sesuai dengan negara tempat investasi dilakukan, dan jatuh tempo obligasi harus sesuai dengan jangka waktu investasi. Konvensi profesional, bagaimanapun, adalah menggunakan suku bunga 10 tahun tidak peduli apapun, karena itu adalah obligasi yang paling banyak dikutip dan paling likuid.


Beta (dilambangkan sebagai "Ba" dalam rumus CAPM) adalah ukuran risiko saham (volatilitas pengembalian) yang tercermin dengan mengukur fluktuasi perubahan harga relatif terhadap pasar secara keseluruhan. Dengan kata lain, itu adalah kepekaan saham terhadap risiko pasar. Misalnya, jika beta perusahaan sama dengan 1,5, sekuritas memiliki 150% volatilitas rata-rata pasar. Namun, jika beta sama dengan 1, pengembalian yang diharapkan pada sekuritas sama dengan pengembalian pasar rata-rata. Beta -1 berarti keamanan memiliki korelasi negatif yang sempurna dengan pasar.


Dari komponen CAPM di atas, kami dapat menyederhanakan rumus untuk mengurangi "ekspektasi pengembalian pasar dikurangi tingkat bebas risiko" menjadi hanya "premi risiko pasar". Premi risiko pasar mewakili pengembalian tambahan di atas dan di atas tingkat bebas risiko, yang diperlukan untuk memberi kompensasi kepada investor untuk berinvestasi di kelas aset yang lebih berisiko . Dengan kata lain, semakin tidak stabil pasar atau kelas aset, semakin tinggi premi risiko pasar.


Dengan Ilmu Keuangan (ilmukeuangan.com) menghitung CAPM tidak akan susah lagi, mengingat CAPM sangat penting untuk menjadi pertimbangan. Formula CAPM banyak digunakan di industri keuangan. Sangat penting dalam menghitung biaya modal rata-rata tertimbang (WACC), karena CAPM menghitung biaya ekuitas. WACC digunakan secara luas dalam pemodelan keuangan . Ini dapat digunakan untuk menemukan nilai sekarang bersih (NPV) dari arus kas masa depan dari investasi dan untuk menghitung lebih lanjut nilai perusahaan dan akhirnya nilai ekuitasnya.

34 views0 comments

Recent Posts

See All